Saturday, April 11, 2009

PENYELESAIAN MASALAH DENGAN PERANTARAAN AMAL

Untuk orang Islam, Allah berikan keistimewaan untuk menyelesaikan masalah melalui perantaraan iman dan amal. Kerana kelemahan kita hari ini, kita telah mencari asbab terlebih dahulu bila berdepan dengan masalah. Bila kita sakit kita akan cari ubat terlebih dahulu. Bila sudah putus asa baru kita minta bantuan dari Allah. Akhirnya pemikiran kita sama seperti mereka yang tidak beriman.

Khazanah Allah terlalu luas, sehingga sekiranya Allah tunaikan hajat setiap manusia dan makhluk-makhluk yang lain secara serentak, maka khazanahNya masih tidak luak walau sedikitpun.

Apabila kita putus asa dengan janji-janji Allah, maka pertolongan Allah tidak akan sampai kepada kita seperti yang dijanjikan.

Allah telah beri kita cara untuk menyelesaikan masalah kita terus melaluinya dengan syarat kita yakin sepenuhnya akan kekuasaanNya. Antaranya:
- Membaca surah Waqiah antara maghrib dan isyak – Allah selamatkan daripada kebuluran
- Seorang yang tidak makan selama satu hari tanpa mengadu atau menunjuk-nunjuk kepada orang lain, Allah akan memberinya rezeki dari sumber yang halal selama setahun
- Sifat taqwa (takut kepada Allah) – Allah mengeluarkan dari kesusahan dan memberi rezeki dari sumber yang tidak disangka-sangka
- Sifat tawakkal – cukuplah Allah menjadi penyelesai bagi masalah-masalahnya
- Solat – sumber penyelesai masalah
- Sedekah – sumber rezeki
- Haji – sumber rezeki

Apabila menghadapi kesusahan (penyakit atau musibah), ada para sahabat yang mengadu kepada nabi saw. Nabi akan bertanya kepada mereka sama ada mereka mahu baginda mendoakan supaya Allah menghapuskan penyakit atau musibah mereka, atau mereka hendak terus bersabar dengan ujian yang Allah beri kepada mereka sehingga selesai ujian tersebut dan mendapat keampunan dari Allah.

Setiap kesusahan dan kesempitan yang di alami oleh orang yang beriman akan mendatangkan ganjaran yang besar dalam membina kehidupan akhirat mereka dengan syarat mereka tetap tabah dan sabar dalam menjalani ujian tersebut sehingga Allah buat keputusan menghilang masalah atau musibah tersebut.

Setiap asbab di dunia ini adalah perhiasan dan ujian bagi orang beriman, sama ada mereka berjaya melaksanakan perintah Allah yang dituntut melaluinya. Tidak ada perbezaan dalam kemiskinan atau kekayaan, kecantikan atau kejelekan, kejayaan atau kegagalan, kesusahan atau kesenangan, kelapangan atau kesempitan dsb bagi seorang beriman, apa yang dirisaukan adalah bagaimana melaksanakan perintah Allah yang dituntut dalam sesuatu keadaan yang sedemikian.

Dengan melaksanakan perintah-perintah Allah dan menjauhkan segala laranganNya, kita akan mendapat keberkatan dalam hidup. Ukuran keberkatan bukan kadar jumlah (kuantiti) hasil usaha kita untuk keperluan dunia kita, tetapi kesan dalam menyelesaikan masalah kita.

Kita perlu sentiasa letakkan dalam diri kita bahawa keberkatan, kemenangan dan kejayaan dunia bukanlah matlamat kita yang sebenar, tetapi adalah untuk mendapat keredhaan Allah ke atas sepanjang kehidupan kita di dalam dunia ini.

Kita seringkali menyempitkan keupayaan Allah melalui doa kita untuk meminta pertolongan Allah dengan perantaraan asbab (usaha, pekerjaan, perniagaan dll) yang kita kerjakan. Allah berkuasa untuk menolong kita dengan apa cara sekalipun di luar jangkaan pemikiran kita yang cetek dan jahil.

Untuk doa yang makbul kita kena prihatin dengan pencarian hidup kita, termasuk setiap suapan ke mulut kita. Makanan dari sumber yang haram akan merosakkan badan kita dengan lahirnya sifat-sifat khianat, mungkir janji, suka mengumpat dll.

Taqwa adalah asas dalam urusan pencarian hidup, kerana melaluinya Allah akan:
- membuka jalan untuk selamat dari perkara yang haram
- memberi rezeki dari jalan yang berlawanan dengan akal
- mempermudahkan urusannya dalam mencari pencarian hidup

No comments:

Post a Comment

Post a Comment